Michael Irene: Lihatlah Afrika melalui mata TedxEuston

Pada tanggal 6 Desember 2014, saya berkesempatan untuk menghadiri acara TEDxEuston edisi keenam dengan tema menarik, “(Afrika) maju”. Untuk melihat ke depan, penyelenggara memberikan pembicara kepada peserta berbakat yang menjelaskan bagaimana masyarakat Afrika dan Afrika dapat mengarahkan pandangan mereka ke masa depan untuk mencari ide-ide baru, menutup mata terhadap pemikiran lama dan menciptakan visi baru. Pembicaranya antara lain: Zain Asher, Binyavanga Wainaina, Yvonne Owuor, Sunday Oliseh, Ali A. Mufuruki, Dolika Banda, Kene Mparu, Frances Mensah Williams, Tutu Agyare, Fatima B. Muhammed, Agnes Binagwaho, Chude Jideonwo dan Pius Adesanmi. Secara serempak, para pembicara mendorong masyarakat Afrika untuk mewujudkan impian mereka dan menjadi masyarakat yang lebih baik dan yang lebih penting, menciptakan Afrika yang lebih baik.

Dunia membutuhkan Afrika. Pius Adesanmi, salah satu pembicara, dengan tepat mengatakan, “Afrika hanyalah wajah yang dibutuhkan umat manusia untuk maju”. Oleh karena itu, pembicara lainnya, Zain Asher, Fatima Muhammad dan lainnya menjelaskan bagaimana masyarakat Afrika dapat memperbaiki wajah buruk Afrika. Sungguh menyegarkan dan sekaligus memotivasi melihat bagaimana individu berupaya merekonstruksi “keterbelakangan” Afrika. Dengan kata lain, beberapa orang menjalankan apa yang mereka katakan.

Fatima Mohammed, seorang bidan dari Nigeria, bekerja dengan perempuan di bagian utara Nigeria dalam bidang keluarga berencana, perawatan antenatal, kontrasepsi dan pendidikan ibu secara umum. Di wilayah Nigeria di mana satu dari delapan belas perempuan meninggal saat hamil atau melahirkan, menurut statistik Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Dana Anak-anak PBB (UNICEF), sungguh menginspirasi melihat bagaimana orang-orang tersebut berupaya mengubah status quo.

Selain ceramahnya, Kene Mparu, pecinta sinema, membuktikan bahwa dalam masyarakat yang tidak terorganisir, seseorang dapat memulai bisnis yang terorganisir. Dengan ketajaman bisnis dan semangat kewirausahaannya, Bpk. Mparu berhasil menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat Nigeria dan berkontribusi terhadap perkembangan sektor ekonomi Nigeria yang sedang sekarat dengan grup perusahaan FilmOne miliknya. Ini hanyalah ringkasan dari apa yang ditampilkan oleh ikon-ikon Afrika ini.

Selama sembilan jam, dengan jeda di antaranya, kami terpesona dengan cerita para pembicara. Pemikiran dan pidato mereka mengacu pada ungkapan yang sering diabaikan agar Afrika bisa maju: “semua pihak harus siap”. Mereka juga berpendapat bahwa generasi baru Afrika harus berpikir dan bertindak dari mentalitas budak dan menyimpulkan bahwa apapun yang berkulit putih tidak selalu benar dan apapun yang berkulit hitam tidak berarti kekurangan.

Sumber daya masih melimpah di Bayelsa; di tambang Brazzaville, kekayaan masih melimpah dan mengalir ke perairan Danau Malawi di Tanzania. Ali A. Mufuruki menyampaikan kepada kita sebuah wahyu yang mengerikan ketika dia memperingatkan bahwa Afrika tidak mengalami pertumbuhan ekonomi dan menyarankan agar Afrika tidak salah menafsirkan “kegembiraan terhadap kenyataan dan harapan untuk pembangunan”. Dia melanjutkan dengan menyatakan bahwa kisah berlian Williamson pada tahun 1950-an di Angola terus-menerus direproduksi di negara-negara Afrika kontemporer.

Oleh karena itu, menanyakan bagaimana Afrika memandang ke depan adalah pertanyaan yang layak. Pertama, masyarakat Afrika memerlukan kapasitas mental yang diperlukan untuk mengatasi tekanan pembangunan. Dengan kata lain, pendidikan itu perlu dan yang saya maksud dengan pendidikan bukan hanya mendapatkan ijazah perguruan tinggi saja, maksud saya belajar “dengan cara apa pun” bagaimana mencapai prestasi di bidang pilihan Anda.

Kedua adalah ketekunan dalam bekerja atau seperti yang diungkapkan oleh Zain Asher, salah satu pembicara, yaitu selalu siap sedia. Kita harus memilih kemana kita ingin pergi tanpa harus melihat kondisi lingkungan atau lebih baik lagi, tanpa melihat faktor pembatasnya. Beberapa orang Afrika terlahir dalam keadaan seperti ini dan mampu memberikan kontribusi signifikan dalam bidang pilihan mereka. Memang tidak semudah kedengarannya, namun membutuhkan kulit yang tebal, tujuan yang ditetapkan, dan konsistensi dalam tindakan.

Sebuah pelajaran penting dapat dipetik dari penyelenggara TedxEuston. Tim yang benar-benar inspiratif berusaha keras untuk menyatukan acara ini. Mereka berbicara tentang bagaimana mereka kehilangan sponsor, bagaimana mereka harus mencari cara lain untuk mengumpulkan dana, bagaimana mereka harus memberikan ruang agar hal itu berhasil yang membutuhkan waktu dan usaha yang gila-gilaan. Banyak hal tentang dedikasi, ketekunan, dedikasi dan kegembiraan dalam bekerja yang bisa dipelajari dari tim. Tak heran mengapa air mata mengalir deras dari tim saat melihat usaha mereka membuahkan hasil. Hal ini mencerminkan tuntutan Vince Lombardi akan kesuksesan ketika ia berkata, “Untuk sukses, apa pun pekerjaan yang kita miliki, kita harus membayar harganya.” Tim ini membayar harga atas kesuksesan dan melangkah lebih jauh untuk memotivasi pikiran-pikiran yang berupaya mengubah wajah Afrika.

Kesimpulannya, pembangunan di/di Afrika harus dimulai dari kemanusiaan yang merupakan hal yang benar dan penting untuk mempertahankan “wajah” Afrika tersebut. Percakapan telah dimulai dan menghasilkan ide serta energi baru. Apa yang Anda lakukan untuk menyelamatkan muka?

Silakan ikuti saya di Twitter: @moshoke

Email: (dilindungi email)


online casinos

By gacor88