Pekerja minyak Nigeria memulai pemogokan nasional

Para pekerja minyak di negara tersebut yang berada di bawah naungan Persatuan Pekerja Minyak dan Gas Alam Nigeria (NUPENG) dan Asosiasi Staf Senior Minyak dan Gas Alam (PENGASSAN) hari ini melakukan pemogokan tanpa batas waktu untuk melakukan agitasi atas praktik ketenagakerjaan yang tidak adil, kegagalan terhadap pemerintah antara lain melakukan turnaround maintenance kilang.

Serikat pekerja juga menyatakan bahwa mereka memprotes ketidakmampuan pemerintah untuk menurunkan harga produk minyak bumi seiring dengan jatuhnya harga minyak mentah di pasar dunia.

Menurut serikat pekerja, aksi industrial ini juga untuk memastikan bahwa pemerintah mengembangkan strategi baru untuk memerangi vandalisme pipa dan pencurian minyak mentah yang berdampak negatif pada perekonomian dan lapangan kerja di negara tersebut.

Alasan lain atas pemogokan tersebut adalah penundaan pengesahan RUU Industri Perminyakan (PIB), penurunan harga minyak mentah global, tidak diterapkannya Undang-Undang Pengembangan Konten Industri Minyak dan Gas Nigeria (NOGICD) untuk mencerminkan warga Nigeria yang menduduki posisi manajemen dan ekspatriat. undang-undang kuota, kondisi jalan akses menuju kilang dan fasilitas depot minyak yang buruk, ketidakamanan di seluruh negeri yang menyebabkan kematian anggotanya, penunjukan di lembaga pemerintah yang diabaikan dalam perencanaan suksesi, pemotongan gaji pekerja secara wajib untuk Dana Perumahan Nasional (NHF) , kasualisasi dan kontrak staf serta praktik perburuhan yang tidak adil oleh perusahaan dan lembaga pemerintah.

Praktik perburuhan tidak adil yang dilakukan oleh para pekerja minyak juga mencakup pemindahan dan pemberhentian pengurus nasional di kedua serikat pekerja.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh serikat pekerja, pemogokan tersebut akan mempengaruhi seluruh operasi di sektor hulu, tengah dan hilir industri minyak dan gas, karena para anggota akan ditarik dari semua instalasi minyak dan gas.

Serikat pekerja mengatakan bahwa semua anggota dimobilisasi sepenuhnya untuk memulai mogok kerja tanpa batas waktu mulai hari ini, dan menambahkan bahwa mogok kerja tidak akan ditangguhkan sampai ada komitmen kuat dari pemerintah dan manajemen/operator yang terkena dampak untuk menyelesaikan masalah yang tidak dapat diselesaikan.

Menurut NUPENG dan PENGASSAN, pemerintah telah menolak untuk memenuhi seluruh komitmen dan perjanjian yang dibuat dengan mereka mengenai semua masalah yang menjadi perhatian, termasuk pemeliharaan kilang dan memastikan pasokan minyak mentah yang memadai ke kilang untuk memastikan bahwa kilang berfungsi secara efisien dan efektif. .

Serikat pekerja juga menuntut pemerintah memperkenalkan strategi alternatif untuk menghentikan vandalisme pipa dan pencurian minyak mentah, mengadakan forum pemangku kepentingan industri mengenai status PIB dan penurunan harga minyak mentah serta mengatasi tingginya penyebaran yang terus terjadi di industri dan pekerjaan terkait. kerugian.

Mengenai peralatan dan staf kontrak, NUPENG dan PENGASSAN menuntut agar semua staf kontrak segera diubah menjadi staf tetap sesuai dengan pedoman kontrak, lepas dan outsourcing yang telah disetujui di industri minyak dan gas.

Presiden NUPENG, Igwe Achese, kemarin khusus di Okrika, Rivers State mengatakan Total Nigeria harus menarik kembali anggotanya, Elo Ogbonde, seorang petugas zona yang terpilih untuk zona Port Harcourt pada bulan Juli tahun ini, tetapi kemudian pada bulan Agustus ke Lagos ditempatkan .

“Ini dilakukan untuk menghukumnya dan membuatnya kehilangan kursinya, namun posisi kami adalah pemogokan yang dimulai besok di zona Port Harcourt tidak akan dibatalkan sampai dia dipanggil kembali. Tidak adil jika pengusaha mana pun meremehkan hak pekerja untuk memilih pemimpinnya,” katanya.


Keluaran Hongkong

By gacor88